Freelancers Butuh Business Plan?

Freelancing butuh Business Plan

Freelancing dan Business Plan - image by im.mick

Bukannya business plan hanya dipakai untuk menjalankan usaha? Konon business plan dapat membantu kita mencapai target finansial jangka panjang, benarkah? Jadi, apa itu business plan? Yuk, baca sebentar.

Menurut Wikipedia, business plan adalah pernyataan yang berisi tujuan (goals), alasan kenapa tujuan-tujuan itu masuk akal, dan rencana kita untuk mencapai tujuan itu. Kalau saat ini Anda masih tergolong pendatang baru di dunia freelancing, mungkin tujuan-tujuan jangka panjang yang Anda susun adalah,

  • <1 tahun     : dapat klien. penghasilan per bulan minimal revenues = expenses.

How to => perluas networking dan coba peruntungan di freelancing market.

  • 1-3 tahun    : punya 5-20 klien tetap. bisa nyicil gadget & motor.

How to => sama dengan poin pertama ditambah dengan mempertahankan hubungan baik dengan klien.

  • 3-5 tahun    : punya 20-40 klien tetap. bisa nyicil rumah & mobil.

How to => sama dengan poin pertama dan kedua ditambah dengan aktif PDKT ke klien-klien kelas kakap.

  • 5-10 tahun : punya studio/kantor sendiri dengan 5-10 karyawan. tanpa perlu mencari, pekerjaan datang sendiri.

How to => mencari freelancers yang satu visi untuk jadi partner membangun studio/kantor, menyeleksi karyawan, dsb.

  • >10 tahun  : pensiun, travelling keliling dunia (oke, yang ini udah melenceng dari business plan)

Apakah goals list di atas adalah business plan? Nope. Atau lebih tepatnya, sebagian adalah business plan, sebagiannya lagi, yaa.. cita-cita pribadi (:nyicil gadget, motor, rumah, mobil, dsb).

Perlu diingat kalau business plan adalah serangkaian rencana yang semata-mata berkaitan dengan bisnis kita. Bahkan, salah satu argumen yang menyarankan freelancers untuk menyusun business plan adalah agar kita bisa profesional dengan memisahkan mana yang urusan pribadi, mana yang pekerjaan.

Namun, sebagaimana setiap topik yang relatif kontroversial, business plan bagi freelancers pun memiliki sisi yang pro dan kontra.

Pro

Beberapa argumen yang dikeluarkan oleh freelancers yang pro akan business plan yaitu,

  1. Sebagai pegangan/acuan. Apalagi, kebanyakan freelancers adalah single fighter.
  2. Antisipasi atas hal-hal yang tidak diduga. Misalnya, bagaimana kalau bidang freelancing yang kita masuki sedang surut klien? Apakah kita akan tetap berjuang, atau beralih ke bidang lain? Kalau pindah bidang, bagaimana cara kita mengasah skill?
  3. Sebagai arah karier freelancing. Kalau kata Armada, “Maau diibaawa ke maanna freelancing innii?” :p

Kontra

Sisi kontra pun memiliki alasan yang menarik, di antaranya adalah,

  1. Perencanaan itu NATO (No action, talk only). Atau H2C (hayu hayu, cicing = ayo ayo, diam). Alias tidak ditindaklanjuti dengan aksi yang sepadan.
  2. Mengutip kata-kata Jason Fried (pendiri 37signals.com) dalam buku Rework, “Planning is guessing.” Katanya, manusia itu lemah dalam merencanakan, hal yang sepele seperti berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk belanja bulanan saja meleset, apalagi jangka panjang?
  3. Perencanaan bisa jadi justru menghambat kesuksesan. Ini masih ada hubungannya dengan no. 2. Misalnya, ketika kita menetapkan target nilai proyek yang masuk per bulan adalah Rp30 juta, kita akan cenderung puas ketika mencapai angka segitu. Padahal, mungkin saja sebenarnya kita dapat mencapai penghasilan Rp50 juta/bulan.

Nah, termasuk pro atau kontrakah Anda? Ditunggu opininya. 😀

Ruang Freelance

Ruang Freelance merupakan wadah para freelancer untuk saling berbagi pengalaman mengenai dunia freelance mereka. Kategori yang dibahas seputar freelance online, money management, paypal, social networking, make money dan banyak lagi. Tapi, kami akan berusaha untuk memberikan yang terbaik disetiap tulisan. Dan, kami juga bukan ahli Bahasa Indonesia, mohon maaf apabila tulisan kami tidak EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Comments

  1. says

    Pelajaran kuliah dulu nih,, prakteknya berat. Ekseksusi rencana harian saja belum disiplin nih… 🙁

  2. says

    Setuju bos, Alhamdulillah ini adalah tahun ke 3 saya fokus sebagai seorang freelancer. Benar semuanya harus bertahap , dan benar juga kita harus punya planning, punya target dan punya mimpi ! Insya Allah jika itu semua dilakukan dengan sabar dan tekun, kita bisa lebih hebat dari yg kita kira. Insya Allah

  3. says

    Setuju dengan business plan! Kenapa? Business plan lebih berperan sebagai acuan dari bisnis yang sedang kita jalankan. Kalo target sebulan 30 juta, ternyata masuknya di bawah itu, maka kita akan segera aware dan melakukan pembenahan kenapa meleset dari target. Kalo target tercapai sebelum tenggat yang kita tetapkan sendiri, brarti bulan /tahun depan kita bisa naik ke target atau sasaran berikutnya. Business plan itu acuan, pelaksanaannya fleksibel 🙂

  4. zoel says

    ok ok aj, paling nggak buat motivasi & bisa tetep fokus.. cuma ya, itu td sperti kta mba shinta.. “plaksanaannya fleksibel”, (gk perlu kaku bro!) :D. Salam kenal!

  5. says

    Kalau bisnisplan yang rumit seperti yang mencantumkan cashflow dll itu rasayanya saya kontra deh, karena bener kata pendapat kontra, malah repot. Setuju dengan poinnya bos Adri, cukup dengan planning secara garis besar dan impiannya saja. 😀

  6. says

    Business Plan menolong kita saat build bisnis baru, sebagai pegangan apa2 yang harus dilakukan, serta analisis2 yang sudah kita lakukan diawal

Trackbacks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *