Tetap Produktif walau Malas

malas tetap produktif

malas tetap produktif

Anda malas? Ah, jujur sajalah. Saya juga malas kok. Toh, kita bisa tetap produktif dalam kemalasan.

Pertama, pahami dulu karakter pemalas.

Saat menghadapi tugas, dia sibukkan diri dengan beragam distraksi. Misalnya, bersiap coding, duduk manis di depan monitor, eh dia chatting dengan pacarnya lewat ym (pembenaran: kangen tak terlampiaskan bikin susah berpikir). Sungguh kreatif.

Dia malas memikirkan yang rumit-rumit. Karena itu dia habiskan waktunya untuk mencari solusi paling sederhana dari suatu masalah. Selain enggan menghadapi langsung masalah itu di detik pertama (pembenaran: kan sedang cari solusi), dia jadi berpikir kreatif. Hasilnya, masalah rumit dipecahkan dengan solusi paling sederhana. Jenius!

Dia juga suka melempar tanggung jawab. Sebisa mungkin dia hindari tugasnya. Lebih baik orang lain yang mengerjakan (pembenaran: delegasi). Karena itu pemalas biasanya seorang pemimpin. Jago mendelegasikan tugas sih.

Selain itu, dia gampang bosan. Lebih menyukai tugas-tugas menantang.

Dan dia jelas pecinta last-minute-actions. Tugas dibengkalai sampai deadline mengimpit. Setelah itu panik. Adrenalin mengalir deras. Barulah dia bisa berkonsentrasi menghadapi tugasnya. Oh ya, pemalas memang adrenaline junkie!

Lantas, bagaimana caranya agar tetap produktif di tengah kemalasan?

  • Kecuali karena alasan mendesak (saldo tragis di rekening, misalnya), lebih baik pilih proyek yang kita benar-benar suka.
  • Buat jadwal kerja, balik prioritasnya. Taruh tugas paling penting di urutan terbawah, dan tugas kurang penting di posisi teratas. Atur mindset bahwa tugas-tugas di sebelah atas itu sangat penting (kalau perlu, bayangkan kepala ditodong Colt Anaconda: selesaikan, atau dor!). Yang ada? Kita beralih ke tugas-tugas di urutan terbawah. Kan malas.
  • Ciptakan skenario agar distraksi sulit dicapai. Misalnya, taruh remote TV di atap rumah tetangga. Ingin nonton TV di saat harusnya mendesain brosur? Sok atuh! Panjat saja atap tetangga. Malas kan? Nah, mendesain saja kalau begitu.
  • Delegasikan tugas-tugas yang bisa didelegasikan.
  • Mendapat tugas berat padahal sedang malas? Alihkan perhatian klien dengan mengajukan ide kreatif untuk tugas lain (unik, baru, belum terpikir oleh klien) yang lebih menyenangkan. Pernah nih, saya harusnya menulis copy tentang service, process, dan tagline untuk company profile sebuah web developer. Karena malas, saya ajukan ide untuk mewawancarai karyawan. Hasilnya dikompilasi menjadi profile, untuk dimasukkan pula dalam company profile itu. Klien saya senang. Dikiranya saya berinisiatif dan berkontribusi lebih. Padahal gara-gara malas.
  • Penulis kadang mengalami writerโ€™s block, mandeg menulis karena ide tak kunjung muncul. Ah, itu teori busuk. Aslinya malas, writerโ€™s block jadi pembenaran. Padahal jutaan ide beterbangan di sekitar kepala kita. Setiap saat. Tinggal ditangkap saja! Ketika malas menangkap ide untuk menulis sesuatu yang penting, tangkap saja ide lain. Yang lebih menyenangkan. Ya seperti yang saya lakukan sekarang. Di saat harusnya menyelesaikan satu bab buku, saya malah menulis artikel ini. Benar-benar kemalasan yang produktif kan?

*Didedikasikan untuk seseorang yang malas sekaligus pintar luar biasaโ€ฆ Pintar mengakali kemalasan, tentunya.

Ruang Freelance

Ruang Freelance merupakan wadah para freelancer untuk saling berbagi pengalaman mengenai dunia freelance mereka. Kategori yang dibahas seputar freelance online, money management, paypal, social networking, make money dan banyak lagi. Tapi, kami akan berusaha untuk memberikan yang terbaik disetiap tulisan. Dan, kami juga bukan ahli Bahasa Indonesia, mohon maaf apabila tulisan kami tidak EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Comments

  1. says

    Mantap banget ……, paling setuju tuh ama yg membalikan prioritas.

    Kejenuhan hal yang paling menyebalkan (ampe pengen nangis) jika terjadi pada never-ending-project, jadi bener lebih baik mendelegasikan walaupun berat melepasnya ^_^.

    Thanks banget.

  2. says

    ini dian nyindir gue yak :D, kelamaan jadi project manager dan harus mendelegasikan kerjaan ke orang2… or bagi2 duit ke tetangga misalnya dian di Situbondo buat bantu icreativelabs ๐Ÿ˜€

  3. says

    Artikel yang keren, gw yakin penulisnya punya ide yang segudang sampai bisa nulis segini kreatif.

    Semua hal yang ditulis benar-benar sering terjadi, kebanyakan sih untuk orang yang bukan tipe berfikir sequential. Jadi kerjaan dikerjakan berdasarkan urutan kesenangan terlebih dahulu dan urutan yang paling menarik selanjutnya urutan tingkat kebt-an client :p

    Sekaranga ada metode baru yang gw terapkan, menaruh sebuah whiteboard di depan meja dan menuliskan hal apa yang mesti di selesaikan secepatnya, lumayan efektif untuk mengigatkan kalo ada hal yang mesti diselesaikan.

    Thx buat penulis yang telah memberikan pembenaran atas tindakan-tindakan kita :))

  4. says

    Wah, artikelnya sungguh merefleksikan diri saya hee.he..sedikit sih tapi ya ada lah hehe…thx untuk artikel2 di ruang frelance ..ini membuat saya manatp untuk menjadi seorang freelancer..ini sedang merintisnya….mohon doannya dan bantuannya ya…oiya kalo ada yang berminat atau punya kenalan disekolah, saya punya usaha di bidang branding dan PR service sekolah. bisa menghubungi saya lwet e-mail juga bisa..maaf sekalian promosi hee..

  5. says

    Wah ide untuk membalik prioritas boleh juga ^_^ . Sebenarnya kalau memang lagi malas atau jenuh dengan kerjaan, (IMHO) lebih enak ngerjain tugas2 rumahan, misal sapu2 rumah, nyuci piring ato nyuci baju . G tau untuk freelancer yang lain, tapi bagi saya ini bisa menghilangkan mood yang sedang buruk, malas dan jenuh . . . Jadi, tempat tinggal pasti bersih kalau sedang malas ๐Ÿ™‚

  6. says

    Wow.. Benar2 sebuah penyikapan yang brilian atas ‘kemalasan’.

    Menggunakan analogi terbalik, dan mengambil sudut pandang yang tidak seperti biasanya.

    Alih2 ‘memusuhi’ kemalasan, alangkah baiknya mengajak ‘berkompromi’ saja.

    Hasilnya, tetap bisa produktif meskipun ‘si malas’ datang.

    Bravo!

  7. says

    waah ia tuh. saya juga sering banget males kerja. cara ngilanginnya ya hangout ato kerja di tempat lain ato maen game. dan alhasil tugas terbengkalai dan metode last-minute-actions di tempuh… gak tau emang udah kebiasaan ato bagaimana tapi emang klo waktu udah mepet pengrkerjaan malah jadi tambah cepet kyak kuda di pecut sama kusir nya hehehe…

    Artikel Bagus niih… thanks udah share

  8. says

    malez yach ?? iyach sich ,,, akhir bulan ini agak sering malez ๐Ÿ˜€ soale target earning udah tercapai .. sepertinya malah ndak begitu semangat ngeblog ๐Ÿ˜€ kecuali kerjakan Job.

    untung saja facebook barusan di blockir lagi ,, jadi mau tak mau kembali ke blog walking buat tambah traffick dan dashboar buat app komentar =))

    tips dari saya sendiri ; refreshing dach .. klo perlu ganti pacar biar semangat =p

  9. dian ara says

    @ ALL: makasih komentarnya.

    @ fikri: iya, pengalaman pribadi, bang T_T

    @ anggi: ha? kagak! sensi nih bang anggi -.-
    dan gw di sidoarjo, bang… masa situbondo -.- nggak keren amat!

    @ raiderhost: *garuk-garuk pala* um… ganti pacar yah… um… oke ^^;;

  10. says

    walah benar2 membantu.. thanks thanks.. membantu untuk lebih malas lg.. wakaka.. abies tulisannya panjang bgt hehe ๐Ÿ˜€

  11. says

    Betul mbak Dian…saya sendiri sering banget ngerasa males terutama buat coba hal yang baru. apalgi buat orang yang hidup di dua dunia yg berbeda…hoho

    @Raiderhost: ganti pacar, blom pernah kepikiran sama saya…patut dicoba. hohoho

    @Irawan: gaya saya bgt tempat game. Akhirnya kita sama merusak jadwal dengan lembur ria, ntah itu game atau kerja. hahaha

  12. says

    wah wah wah penulis ya…
    siph de, salut ama tulisan nya, mengena banget…

    oh iya, ada saran cara buat surat Private Message ke orang luar negeri nggak buat promosiin freelance web developer? anda kan penulis, pasti punya ide yang lebih bagus ketimbang orang2 pecinta coding php seperti saya, hehehehe

  13. Hastari Utama says

    Wah klu gitu sih bukan malas lg tp mengalihkan sifat malas pada kondisi tertentu mendayagunakan kreatifitas secara maksimal pada kondisi yang lain. heheheh Ide yang bagus. Seolah olah kita malas tapi rajin dengan kreatifitas… siph deh aku dukung terus aja ..

  14. says

    BWAKAKAKAAKK…!!!

    Baiklah.
    Saya ngaku..!! Saya ngakuuu…!!!
    Saya pemalaaasss..!!!

    *asem ik, tulisan ini bener-bener bikin ketampar-tampar*

  15. says

    Wah…cocok banget ne…….soalnya aq ne pemalas banget, makanya buka usaha design sendiri….habis muaaleess banget disuruh2 atasan…apalagi kalo lagi gk mood..kwkwkwkwkwwkk blukhutuk…blukhutuk….

  16. abdheel says

    hehehe salam kenal yaaaa..

    sejujurnya ini kli pertama gw berkujung kesini.
    artikel yg lsng dibaca ya yang halaman ini.hehehe

    ini kondisi gw bangeettt!!
    hahahhahahahah

    but thx alot for the tips anyway:)

  17. says

    cerdas tulisannya, soal adrenalin junkie itu juga juga efek dari mengkonsumsi pil procrastinate secara rutin. hehehe….

    salam,

  18. says

    kena’ deh…. “acara kuis”
    kalo lagi males tapi biar dapet passive income gimana ya mas anggi?
    selain dari :
    – themeforest
    – istock bla.. bla..
    – dan MLM tentunya..

    :p salam kenal all..

  19. says

    wah artikel lama, baru baca niiih
    Ternyata menarik, cocok untuk saya yang sering malas,
    Menurut saya tips ini jitu sekali…
    Salam

  20. poya09 says

    ini ruangan matheep abis…penulisnya…hebat..hebat…ane bukan seorang desainer…tp memberanikan diri jadi programer…..pengen shere ilmu ruby on rails..di indonesia ini ilmu khusus buat programer malas kayak saya…QIQIQIQi

  21. Robby Prasetyo says

    Banyak quote2 keren neh u/ “membela diri” neh… terutama “Adrenaline junkie”… Totally Genius quote hahahahahah

    Gw juga beberapa kali yang nge-drive tugas dari klien ke hal2 yang lebih kita sukai n responnya persis kaya yang Mbak Dian bilang… “Terlihat inisiatif n inovatif padahal gara2 males n cari yang lebih asik dikerjain (ketawa setan…)”

    Eh mbak ada tips Gimana menghindari distraksi pengen tidur2an ya? #eh….

  22. says

    Keren artikelnya, saya yakin penulisnya kreatif banget nih.

    Semua tulisan ini dari kenyataan. Biasanya kerjaan dikerjakan dari yang disenangi dulu baru yang dibutuhin client.

    Baru nih metode saya, naro whiteboard di depan meja trus nulis apa2 aja yang harus diberesin segera, efektif untuk ngingetin hal yang mesti diprioritasin.

    Thanks ya udah kasi penjelasan!

  23. says

    IDEM, saya juga suka begitu. Heran semua yang disebutin dalam karakter pemalas ada di saya semua. Wah harus langsung buru-buru ikutin saran dari penulis nih.
    Thanks ya.

Trackbacks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *