Tak Selamanya Bayaran Rendah Itu Buruk

Berapa banyak dari kalian tahu cara yang tepat untuk menyiasati pantangan? Banyak orang tidak, itulah sebabnya mereka gagal untuk bekerja. Ada mentalitas tertentu yang kamu harus memiliki untuk agar melalui pantangan dengan sukses, dan itu ada hubungannya dengan apa yang kaupercaya tentang kelanggengan kondisimu saat ini. Ketika memulai sebuah proyek, baik untuk diri sendiri atau untuk klien, akan tiba saat ketika pekerjaan tak lagi terasa menyenangkan, dan kamu akan memaksakan diri bergantung pada tekad awalmu untuk menyelesaikan tugasmu.

Dari mana datangnya tekad? Nah, jika kamu seperti saya, itu berasal dari pandangan ke masa depan – kamu berhenti dan mempertimbangkan apa yang akan menunggu di ujung cakrawala sana. Entah itu ketenaran, kekayaan, atau uang berpesta yang cukup untuk dilalui pada akhir minggu, alasan pertama yang mendorongmu untuk memulai proyek, dan bahwa sesuatu yang sama itu akan menjadi motivasi ketika terjadi hal-hal membosankan atau tidak menyenangkan. Setelah semua, hal tidak menyenangkan itu menghilang, dan imbalan yang kaudapatkan jauh lebih penting daripada rasa sakit sesaat.

Ini adalah cara yang sama dengan pantangan diet. Banyak orang terjebak di tengah-tengah diet mengerikan, mulai membenci kehidupan mereka, pasangan mereka, anjing mereka, dan memutuskan bahwa itu terlalu banyak untuk ditangani, dan akhirnya berhenti.
Mereka lupa bahwa itu semua sementara.
Hari ini, saya akan berbicara tentang fenomena diet pada kondisi bekerja untuk upah rendah. Atau, mengapa pekerjaan murah tidak selalu buruk.

shutterstock_139225733

Freelancer Image via Shutterstock

Lebih Dari Sekadar Upah

Banyak orang, termasuk saya sendiri, terus menyarankan freelancer lain untuk tinggal jauh dari klien pendiam yang ingin kamu melakukan pekerjaan bernilai ribuan dollar hanya untuk dibayar ratusan (atau bahkan hanya puluhan). Profesional kreatif pada umumnya adalah beberapa penyedia jasa yang paling suka menipu di dunia, sebagian besar karena dari mentalitas salah persepsi bahwa klien tidak mengerti atau malah sok mengerti tentang pekerjaan kreatif yang mereka berikan. Saya sangat percaya bahwa semua freelancer harus bertanggungjawab tentang semua pekerjaan yang mereka kerjakan, tidak menipu klien, tapi untuk melegalkan proyek.

Namun, ada sisi baik bekerja dengan potongan harga (dan ya, kadang-kadang bahkan tanpa tarif sama sekali) yang dapat memberikan nilai yang jauh lebih tinggi untuk seorang freelancer dari gaji standar biasa. Mengapa? Ketika kamu bekerja untuk mendapat upah, kamu dibayar dengan upah itu, dan hanya itu. Biasanya tidak ada bentuk kompensasi lain yang tersedia, yang, bagi banyak freelancer lain tidak menjadi masalah. Kita tidak menjalankan proyek amal di sini, kalau mau jujur. Tapi jika kamu menengok kembali ke awal karirmu, ada hal-hal lain yang dapat kamu negosiasikan pada klien yang membayar rendah bahwa ada yang lebih baik daripada uang.

Apa yang lebih baik daripada uang? Referensi, salah satunya. Saya tahu freelancer suka mengejek klien yang menjanjikan mereka “rayuan” atau omong kosong lainnya. Tak ada yang akan peduli ketika melihat kartu bisnis yang dirancang dengan indah, brosur, website, atau presentasi dan berpikir, “Astaga, aku baru saja harus mencari tahu siapa freelancer itu!” (Mungkin kita berpikir begitu sebagai freelancer culun, tapi percaya deh, orang normal tidak peduli).

Jadi “rayuan” tidak penting sebagai alat tawar-menawar. Referensi, di sisi lain, layak didapatkan freelancer pada setiap tahap karir mereka. Ketika klien memperkenalkanmu dan pekerjaanmu untuk klien berpotensi lainnya – orang yang nyata dengan uang dan jaringan nyata – dapat membawamu ke puncak karir yang tak pernah kamu bayangkan sebelumnya.

Kamu pasti bisa dan harus bernegosiasi dengan sebanyak mungkin referensi ketika bekerja dengan klien berupah rendah. Memiliki mereka adalah cara terbaik untuk meningkatkan basis klienmu, dan juga agar lebih fokus pada karirmu, karena sebagian referensi itu akan penjadi klien potensialmu sama seperti yang sekarang. Seperti yang sudah saya tulis sebelumnya, ini adalah cara optimal untuk freelancer untuk bekerja dan mengumpulkan banyak pengetahuan berharga dari industri tertentu dan pasar yang sedang mereka layani.

Ambil Saja

Ketika bekerja untuk tingkat tarif yang lebih rendah, kamu sebenarnya menyediakan layanan dengan harga diskon. Sama seperti sebuah perusahaan penyedia layanan internet atau telepon mungkin menawarkan pelanggan masa percobaan gratis untuk menarik perhatian mereka agar membeli, kamu sebagai freelancer dapat memanfaatkan kesempatan penawaran gratis atau murah untuk meningkatkan penjualan jasamu kepada klien yang membayar lebih tinggi. Namun, lakukan trik ini dengan benar sehingga kamu tidak mendapatkan kekacauan setelahnya. Ini ada hubungannya dengan negosiasi kompensasi dari klien sehingga mereka selalu menilaimu serius sebagai seorang profesional dan tidak pernah mencoba untuk mendapatkan lebih dari apa yang mereka bayar.

Beberapa orang berpikir bahwa bekerja secara gratis atau sangat murah selalu sama dengan bekerja tanpa keahlian khusus. Hal ini pasti tidak terjadi, dan inilah alasannya: ketika kamu bekerja tanpa keahlian, kamu menyediakan layanan untuk klien dengan biaya yang standar. Ini buruk. Benar-benar buruk.
Freelancer yang melakukan hal ini tidak hanya menurunkan nilai pekerjaan mereka, tetapi juga pengerdilan pertumbuhan seluruh karir mereka. Ketika klien menyadari bahwa mereka bisa mendapatkan ribuan dolar dari nilai pekerjaanmu yang hanya bernilai ratusan, ada penilaian mental yang berkembang di kepala mereka tentang kamu, dan freelancer pada umumnya. Pada dasarnya, mereka mulai percaya bahwa pekerjaanmu hanya bernilai ratusan dollar saja, akhirnya kamu akan selamanya dicap sebagai freelancer bernilai rendah dan murah.

Ini bukan apa yang kamu inginkan. Ketika kamu bekerja untuk tarif rendah, pastikan klienmu tahu bahwa mereka mendapatkan “percobaan gratis” – versi pecahan dari proyek jasamu yang dibatasi dengan ketat dan mengharuskan mereka untuk bisa kamu banggakan dengan nilai lebih dari sekedar uang. Jika kamu menawarkan klien harga tertentu, dan klien tidak mampu untuk membayar, harga berikutnya kamu tawarkan harus disesuaikan dengan jumlah pekerjaan. Dengan kata lain, klienmu harus mendapatkan apa yang mereka bayar. Dan untuk pekerjaan bebas, sangat penting untuk membuat perbedaan yang sangat besar dalam arahan dan kesempatan jaringan lainnya. Jangan pernah bekerja secara gratis untuk klien yang tidak terhubung dengan baik atau tidak mampu menyediakanmu sejumlah daftar rujukan baru- sama sekali tidak ada nilainya untukmu dan hanya membuatmu akan berakhir di tumpukan pekerjaan bertarif rendah.

Kuncinya, seperti sedang melakukan diet atau mendorong dirimu untuk menyelesaikan sebuah proyek membosankan dan panjang, adalah memikirkan pekerjaan bebas atau bayaran rendah sebagai pemasukan sementara, daripada keadaan keuanganmu tak karuan. Jika kamu memberikan semua itu secara gratis atau sangat murah, atau kamu terus bekerja untuk tarif rendah lebih lama dari yang diperlukan saat membangun jaringan guna menambah klien, klienmu tidak akan menganggap kamu pantas untuk pekerjaan dengan bayaran lebih tinggi. Mengapa mereka harus begitu? Jika kamu terpatri di pikiran klien sebagai freelancer bernilai $ 200, mengapa juga mereka bisa secara otomatis memikirkanmu ketika mereka memiliki proyek $ 5.000 atau $ 10.000? Nggak akan mungkin terjadi.

Di sisi lain, jika kamu telah memberikan klien tepat dengan jumlah pekerjaan senilai tepat $200, dan mereka tahu kamu menguasai dan memahami proyek yang telah selesai itu, mereka mungkin akan mempertimbangkanmu untuk bekerja dengan bayaran lebih tinggi. Mengapa? Karena mereka tahu mereka saat ini tidak mendapatkan yang terbaik dari apa yang kautawarkan, dan nilaimu telah memberikan mereka sejauh ini (dengan asumsi kamu melakukan pekerjaan yang sangat baik) akan memberi mereka kepercayaan diri untuk mempercayaimu untuk proyek berlevel tinggi dan lebih rumit.

Menurutmu Bagaimana?

Bagaimana caramu mendekati pekerjaan yang membayarmu kurang dari tarif standar? Apakah ada teknik yang berguna untuk menjaga diri dan membantumu keluar dari setumpuk tawaran kerja bernilai rendah?

Ruang Freelance

Ruang Freelance merupakan wadah para freelancer untuk saling berbagi pengalaman mengenai dunia freelance mereka. Kategori yang dibahas seputar freelance online, money management, paypal, social networking, make money dan banyak lagi. Tapi, kami akan berusaha untuk memberikan yang terbaik disetiap tulisan. Dan, kami juga bukan ahli Bahasa Indonesia, mohon maaf apabila tulisan kami tidak EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Comments

  1. says

    Nggak apa-apa bayaran murah, anggap saja promosi, magang, beternak back link.
    Michael Buble – We will not go down, in the nigh for Gaza to night (penyanyinya bener ga ya?). Dia menjadi terkenal sedunia berkat lagu itu. 🙂 Salam Super murah. :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *