Menolak Bisnis Buruk: Kemewahan Sejati

Ada sebuah pengalaman yang layak untuk disimak.

Sebagai seseorang yang bekerja di kedua sisi baik freelancer dan klien, seorang freelancer memberikan banyak saran dari “orang dalam” kepada desainer saat berurusan dengan klien mereka. Salah satu masalah yang paling sering dia dengar adalah bahwa desainer akan senang untuk dapat menolak klien terburuk mereka – orang-orang yang terlambat membayar, tidak membayar sama sekali, atau yang rata-rata lebih banyak merepotkannya daripada bantuannya. Tapi masalahnya, desainer ini memberitahunya, adalah bahwa mereka memang hanya tidak bisa menerimanya. Tanpa alasan apapun.

Mereka harus membayar tagihan, mulut untuk memberi makan, dan sebagainya. Setiap kali mendengar keluhan ini, cobalah untuk melenyapkan sumber keresahan itu. Apa yang menyebabkan para desainer memiliki mentalitas ini? Mengapa mereka tidak melihat diri mampu memiliki apa yang disebut “mewah” ketika menolak klien yang buruk? Saya pikir mereka sedang melihat sesuatu dari ujung yang salah. Yang bisa mereka lihat adalah ‘saya harus membayar tagihan saya dan tidak mampu untuk menjadi pemilih,’ ketika seluruh proses hubungan klien benar-benar tentang begitu banyak lebih dari sekadar yang dipermasalahkan itu.

shutterstock_179882423

Freelancer Image via Shutterstock

Duduk Tegak

Ketika kamu memulai hal-hal yang salah, kamu pun akan menyelesaikannya dengan cara salah. Itu hanya fakta kehidupan, dan itu berlaku untuk hampir segalanya. Saya akan berbagi contoh dari kehidupan seseorang bahwa beberapa dari kamu mungkin juga akan berurusan dengan: cedera yang berhubungan dengan pekerjaan desain. Dia memiliki kursi teraneh di dunia, yang menimbulkan malapetaka besar pada punggung dan bahunya hingga akhirnya dia diganti oleh orang lain untuk penyelesaian proyek. Kebanyakan luka pada punggung, bahu, dan pergelangan tangan disebabkan oleh sikap tubuh yang buruk (dan kursi jelek itu).

Jika kamu duduk di depan komputer dan tulang punggung membungkuk dalam posisi aneh, atau tanganmu sedikit bengkok pada mouse, itu akan baik-baik saja untuk sementara. Kamu mungkin akan merasa sakit untuk satu jam pertama – bahkan mungkin dua. Tapi coba lakukan hal itu setiap hari selama satu tahun dan kamu baru akan menyadari harus menggunakan penjepit tulang dan ribuan dolar dalam tagihan terapi fisik. Bagaimana kamu menghindari jenis bencana seperti ini? Dengan duduk tegak dengan postur tubuh yang tepat dari awal. Saya tahu, saya tahu – saya terdengar seperti ibumu. Tapi dia benar. Satu ons pencegahan bernilai satu pon pengobatan dan semuanya. Dan jangan lupa makan sayuranmu!

Kamu harus mulai dalam posisi yang baik untuk berakhir dalam satu proyek utuh. Jika ingin langgeng, hubungan yang saling menguntungkan dengan klien berkualitas, kebenaran menyebalkannya adalah bahwa kamu mungkin harus membuat beberapa pengorbanan jangka pendek di awal. Kamu mungkin akan mendapat sedikit krisis finansial, atau menolak untuk bekerja dengan klien tertentu jika kamu melihat perilaku buruk klien mulai muncul. Ini bukan untuk menegakkan “kehormatan” yang ideal atau apa pun, tapi hanya karena setiap pekerjaan omong kosong yang kauambil menempatkanmu lebih jauh dari tujuan pekerjaanmu sebenarnya yang bisa dibanggakan. Ini mungkin tampak tidak bertanggung jawab untuk dilakukan, tetapi jika kamu memiliki pelayanan yang benar-benar berharga untuk ditawarkan kepada klien yang berharga, coba saja lakukan.

Tegaklah dan angkat kepalamu! Berhentilah melihat dirimu sebagai orang yang tidak “memenuhi syarat” untuk menolak bisnis yang buruk. Sebaliknya, mulai melihat itu sebagai sebuah keharusan. Bagaimana lagi caramu memberi ruang bagi klien luar biasa jika waktumu terbuang oleh orang-orang jelek? Bekerja untuk mengubah dirimu, bukan klien. Seorang klien yang buruk tidak akan pernah berubah menjadi salah satu yang baik. Tidak pernah. Mungkin kamu akan bosan mendengarnya. Tapi saya masih perlu mengatakannya, karena cukup banyak desainer di luar sana yang masih tidak mengerti. Itu salah satu poin utama karena suatu alasan; Saya pun sering melihatnya. Keluarlah dan hadapi klienmu.

Makan Seperti Bangsawan

Sederhananya adalah: Jangan mengemis proyek.  Bagaimana seorang desainer memutuskan berhenti berjuang mencari proyek untuk menolak klien yang banyak tuntutan? Banyak desainer yang tersinggung atas saran bahwa mereka jangan sungkan untuk menolak pekerjaan – “Kau tidak tahu aku memiliki keluarga untuk memberi makan dan / atau bir untuk membeli?” Saya paham. Saya tahu bagaimana rasanya berjuang menjadi seorang freelancer, harus mengambil pekerjaan apa pun yang bisa kamu dapatkan. Tapi saya juga tahu bagaimana rasanya untuk berpaling pekerjaan yang tidak sesuai dengan profesionalisme saya. Bagaimana saya pindah dari titik A ke titik B sebenarnya tidak rumit, juga bukan kebetulan atau hanya keberuntungan saya.

Kuncinya adalah untuk mengubah sikapmu. Saya mengakui bahwa saya tidak akan dapat memberikan jasa terbaik kepada klien yang tepat jika saya terus mengambil yang salah. Saya bisa melayanani kebutuhan klien dan itu bukan berarti saya yang mengatur klien. Kamu berutang mimpi kepada klien-klien, dan untuk diri sendiri. Jika kamu mendedikasikan diri untuk mencari dan membantu orang-orang yang “klik” denganmu, kamu akan bekerja dengan sedikit usaha dan semakin banyak uang mengalir ke rekeningmu. Dan sebagai bonus, stress dan frustrasimu akan jauh berkurang. Mungkin sedikit dari beberapa freelancer akan memiliki cerita mengerikan tentang klien buruk dan saya tidak akan terkejut. Been there done that 😀

Beradaptasi dengan Kesempatan Baru

Manusia sangat mudah beradaptasi. Lihat saja betapa beragamnya kita, telah berevolusi untuk beradaptasi dengan hampir semua situasi – baik atau buruk. Jika kamu menyesuaikan diri dengan gaya hidup mengambil klien mana pun meski dengan cara mengorek proyek sisa, jangan memaksakan diri untuk berdalih: beradaptasi terhadap situasi yang buruk. Kamu mungkin berpikir bahwa memiliki kebijakan terbuka dengan klien yang buruk hanya “bagaimana baiknya” untuk freelancer, tapi sebenarnya tidak.

Sebagai seorang profesional kreatif berbakat, kamu perlu tahu bahwa kamu mampu berbuat lebih banyak daripada yang kamu pikirkan. Kendalikan pikiran dan tindakanmu sendiri untuk beradaptasi. Buatlah beberapa peluang baru dan jangan takut untuk membuang apa pun yang tidak bekerja dengan baik.

Apa yang Kamu Pikirkan?

Freelancer, sudahkah kamu menyingkirkan klien buruk dari daftarmu? Apa strategi yang cocok untukmu, dan yang paling penting, bagaimana hal itu bisa meningkatkan bisnismu?

Ruang Freelance

Ruang Freelance merupakan wadah para freelancer untuk saling berbagi pengalaman mengenai dunia freelance mereka. Kategori yang dibahas seputar freelance online, money management, paypal, social networking, make money dan banyak lagi. Tapi, kami akan berusaha untuk memberikan yang terbaik disetiap tulisan. Dan, kami juga bukan ahli Bahasa Indonesia, mohon maaf apabila tulisan kami tidak EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *