Diskusi: Apakah Anda Bekerja Saat Libur?

Apakah Anda bekerja saat libur - photo by Dan4th

Apakah Anda bekerja saat libur - photo by Dan4th

Saat diskusi ini saya tulis, Sayapun sedang masuk kantor untuk menyelesaikan berbagai macam task huwh sedihnya 🙁 .

Bekerja pada saat hari libur atau waktu liburan adalah hal yang sering dilakukan oleh para freelancer pada umumnya, terutama saat berlibur yang tidak menggunakan hari libur. Seharusnya kita dapat meninggalkan banyak hal untuk mengurangi stress, tapi sepertinya akan sulit bagi kita untuk meninggalkannya.

Apakah baik, bekerja saat Anda berlibur? haruskah Anda melakukannya? atau meninggalkan itu semua dan mulailah bersenang-senang dengan keluarga Anda? Apakah Anda dapat menikmati bekerja disaat liburan atau hal tersebut merupakan suatu kebutuhan bagi Anda?

Jawablah pertanyaan tersebut, karena pertanyaan ini menjadikan sebuah pernyataan kebahagiaan jangka panjang Anda sebagai freelancer. Nanti akan ada waktunya Anda berlibur yang Anda sendiri memutuskan tidak mau diganggu oleh siapapun dan Anda pun pasti sangat menikmatinya. Mari kita lihat beberapa pertanyaan berikut :

  • Apakah Anda bekerja saat hari libur atau waktu liburan?
  • Apa yang dapat Anda tinggalkan (pekerjaan Anda), dan apa yang Anda lakukan (pekerjaan Anda) saat liburan?
  • Bagaimana membagi waktu Anda untuk keluarga terutama saat hari libur, mendapat dukungankah dari keluarga apabila Anda bekerja disaat libur atau sebaliknya?
  • Bagaimana Anda menghandel klien Anda atau proyek yang mendesak?

Ayo kita diskusi hal ini dibagian komentar ruangfreelance 😀

Share pengalaman Anda dan Update ruangfreelance dengan berlangganan RSS, email, dan twitter

Ruang Freelance

Ruang Freelance merupakan wadah para freelancer untuk saling berbagi pengalaman mengenai dunia freelance mereka. Kategori yang dibahas seputar freelance online, money management, paypal, social networking, make money dan banyak lagi. Tapi, kami akan berusaha untuk memberikan yang terbaik disetiap tulisan. Dan, kami juga bukan ahli Bahasa Indonesia, mohon maaf apabila tulisan kami tidak EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Comments

  1. says

    mungkin penting kita sadari bahwa pekerjaan atau profesi bukan lagi tentang tanggung jawab tetapi amanat yang telah dipercayakan kepada kita bagaimana kita menjaga sebuah kepercayaan itu dengan sebaik mungkin karena kepercayaan mahal harganya, bekerja di kala waktu libur kalau memang itu harus kenapa nggak? asalkan kita bisa memenuhi target karena itu sebagian dari usaha kita untuk dapat menjaga amanat

  2. says

    Saya sebisa mungkin tidak bekerja di hari libur karena menurut saya libur itu penting. Tapi tentu saja deadline proyek jauh lebih penting. Masih love-and-hate relationship si bekerja di hari libur.. Memang tidak menyenangkan, tapi kalo ga gitu nanti kerjaan ga kelar 🙁

    ~ya ini saya juga lagi kerja 😛

  3. says

    karena saya belum fulltime banget freelance,
    jadi hari libur masih kerja. tapi porsinya dikit.

    kalo suasana membantu (istri lagi sibuk juga) ya terooos… :p

  4. says

    1. Bisa dikatakan iya. apalagi aku masih tercatat sbg mahasiswa
    2. liburan saat waktu liburan.
    3. Karna masih anak kos, jd gak sbrapa berpengaruh.
    4. nglembur

  5. says

    Hari libur seharusnya tetep libur dari segala pekerjaan. Klo ada kerjaan ya pas planing awal hari libur jangan dimasukin. Jadi kontrak deadline seminggu adalah = 5 hari kerja, karena sabtu minggu saya pingin libur.

    (itu baru angan2, karena sekarang kenyataanya tetep aja sabtu minggu tetep kerja.)

  6. says

    1. Saya lepas pekerjaan pada hari libur
    2. Biasanya benar – benar lepas, malah tidak pikiran. Saya terbantu dengan sticky notes untuk mengingatkan apa yang terakhir saya lakukan pada Seninnya.
    3. Tetap keluarga #1 karena mereka mendukung saya menjadi freelance, jadi tidak ada yang salah dengan memberikan waktu khusus untuk mereka.
    4. Klien saya mengerti bahwa saya tidak bekerja pada hari minggu, karena juga sudah saya utarakan sebelum proyek dimulai. Jika “terdesak karena deadline” saya selalu bercermin pada manajemen waktu dan sumber daya saya, berarti ada yang salah pada cara bekerja saya.

    Alasan saya untuk freelance adalah bersama keluarga. Istri saya pekerja “8 to 5”, malam minggu dan minggu hanya untuk keluarga.

  7. says

    Sebagai freelancer, gw udah gak membedakan mana jam kerja dan mana jam libur, mana hari kerja dan mana hari libur. Semuanya sudah bercampur menjadi : brief dan deadline.

    Kenyataannya sebagai freelance gw gak harus bangun pagi, gak tergopoh2 saat hari Senin, gak musti pergi ngantor saat hujan, dan gak terjebak dengan rutinitas working day. Semua itu bisa terjadi.. makanya kalau ada job di hari libur.. kalau emang gw bisa (ada waktu) ya gue ambil. Tapi kalau memang gak ada waktunya ya jangan. Itu sih gak musti hari libur / wiken, di saat gw musti dan harus mengantar nyokap atau bokap.. ya tinggal di adjust shchedule-nya atau tolak kerjaan.

  8. says

    #1 Rule of management : “I always have time”
    Walau demikian tentunya vacation dan hari libur apply secara normal dimana waktu tersebut anda tidak bekerja. Namun tentunya anda seringkali mendapat pekerjaan yang memiliki deadline mefet (baca: kepepet). Jadi bagaimana ini? Apa saya tolak?

    Menolak client? Rejeki kok ditolak. Terutama anda sebagai freelancer tidak hanya di judge karena kemampuan anda, namun juga flexibilatas anda. Tidak menyaggupi request client bisa menghilangkan worth anda dimata client.

    Ada dua menanggapinya, yaitu dengan memberlakukan “rush fee” atau “extra cost” karena anda bekerja di hari minggu (make sure you put that in the contract), atau dengan micro management dengan cara me-Sub beberapa dari pekerjaan ke freelancer lain.

    Yes, I always have time. How can I help you.

  9. says

    Gw liburan terkadang kerja dan terkadang memaksakan diri liburan. Sebenernya sih tergantung kita seberapa kejam kita dengan jadwal kita.

    Freelance menurut gw sih bukan berarti kita tidak terikat waktu,semuanya tetap terikat dengan deadline dan etc “kayak dikantor aja” Cuma bedanya kita memidahkan lokasi kerja ketempat yang kita sukai.

  10. says

    Apakah Anda bekerja saat hari libur atau waktu liburan?
    Saat ini gue masih banyak mengerjakan urusan kantor pada hari libur, karena akan mengurangi pekerjaan di minggu esoknya. niatnya kalau bayi gue sudah lahir, gue akan stop kebiasaan buruk ini 😀

    Apa yang dapat Anda tinggalkan (pekerjaan Anda), dan apa yang Anda lakukan (pekerjaan Anda) saat liburan?
    Yang ditinggalkan pasti pekerjaan ngedesain atau hal2 yang berat, yang dikerjakan hanya seputar cek email, YM-an sama klien, dan nagih utangnya klien hahaha 😀

    Bagaimana membagi waktu Anda untuk keluarga terutama saat hari libur, mendapat dukungankah dari keluarga apabila Anda bekerja disaat libur atau sebaliknya?
    Istri sangat mendukung kerjaan gue, dan die juga enjoy ko karena sering maen game di facebook atau miniclip hehehe unutk nungguin gue kerja (walau dianggurin juga, paling cium2 dikit :D). Tapi gue akan berencana tidak bekerja saat libur dan sampe dirumah, mungkin start pas anak gue lahir 😀

    Bagaimana Anda menghandel klien Anda atau proyek yang mendesak?
    untuk klien selalu gue usahakan berchat ria dan mereport kepada mereka mengenai pekerjaan yang sudah dikerjakan minggu lalu, biar gak bawel. kalau ada proyek mendesak, gue akan minta bantuan teman2 icreativelabs untuk lembur 😀 makasih lowh teman2 sudah bantu gue

  11. says

    urus suami, rumah, dan anak adalah kewajiban. artinya, bermain-main dengan anak misalnya… atau ngobrol santai bareng suami sore-sore misalnya… bagi orang lain adalah liburan, tapi bagi saya adalah kewajiban. sementara belajar dan menulis adalah kebutuhan, sesuatu yang sangat saya sukai.

    jadi ketika saya menulis, dibayar ataupun tidak, itulah liburan! bukan kerja ^^

    dan saya sering tuh, sambil berlibur sambil menyelesaikan kewajiban, hehehe…

  12. says

    * Apakah Anda bekerja saat hari libur atau waktu liburan?
    temtu tidaxxxx. msh ada kehidupan diluar sana yg lebih indah drpada menjadi golongan orang2 yang merugi dengan bekerja didepan komputer, menghabiskan waktu untuk bersikap adil terhadap diri sendiri dan orang lain.. terutama keluarga..
    * Apa yang dapat Anda tinggalkan (pekerjaan Anda), dan apa yang Anda lakukan (pekerjaan Anda) saat liburan?
    smua hal2 berbau pekerjaan wajib ditinggalkan dikala liburan. kecuali itu mendesak sak sak..
    * Bagaimana membagi waktu Anda untuk keluarga terutama saat hari libur, mendapat dukungankah dari keluarga apabila Anda bekerja disaat libur atau sebaliknya?
    jelas didukung, jikalu itu adalah urhent dan untuk kepentingan umat.
    * Bagaimana Anda menghandel klien Anda atau proyek yang mendesak?
    bekerja secara profesional aja. timeshet dan rest time.. huehue. dan bilang saja seperti kata2 saya diatas..pasti klien ngerti.. dia kn jg manusia .. huehue 😀

  13. says

    #1
    Hari libur/Waktu Libur = tetep kerja, tapi bisa dibilang, “kerja yang lain”, seperti kata mas anggi, mungkin ngrjain hal yang lain: bangun link, Nyusun todo list & target mingguan, and of course nagih utang :D… dan memang ga selama seperti hari biasa, males juga denger suara diujung telp “udah belum sih???? mang mreka ga tau apa kalo di indonesia minggu juga hari libur ” 😀
    #2
    yang jelas ditinggalkan,design, dan pekerjaan berat lainnya, paling pol gunain tool, nyoba2 trik2 baru2, itu juga kalo dah mentok dadah :D. satu lagi research idea,biasanya dapet di weekend 😀
    #3
    si calon momy ini tadinya strength banget untuk urusan libur, tapi setelah 3 tahun dibilangin ga berubah2 juga, dia yang ngerti :D, makanya perlu aga tricky, misal : temanya tetep lunch (pilih cafe/resto berwifi) tapi tetep bawa peralatan perang :D, atawa akhirnya gue kerja, dia juga bantuin yang lain, yang penting melakukannya bersama2 halah…ha3x…
    #4
    Mendesak(sangat mendesak)? it must have extra cost, we can go without it 🙂 ,,,,,

    gue pribadi sih emang sangat amat meghargai waktu libur,
    sebisa mungkin manage dan displin di hari kerja, and of course at your weekend too…:D

  14. says

    @thmd : pantes kerjaan lo gak beres2 wong banyak liburnya hahahaha 😀 kaburr

    @taufiq : istri buat bantuin mijit dunk ahhh 😛

    @chandra Marsono : mas kalo bisa sih jgn dibiasain walau rada kualat nolak rejeki 😀

  15. Into says

    Libur? Harus! Bukankah mesin juga ada istirahatnya.
    Tapi apakah libur harus mengikuti tanggalan merah? Menurut saya tidak harus. Irama hari boleh diatur sendiri, sesuai kebutuhan, situasi atau pilihan profesi.
    Kebetulan saya penuh-penuh jadi freelancer sejak 1986, sejak anak-anak masih piyik hingga sekarang sudah bisa kerja. Kerja freelance belum semudah sekarang yang banyak terbantu dengan kecanggihan teknologi. Jenis pekerjaan pun belum sebanyak sekarang.

    Saya banyak membantu beberapa penerbitan, baik yang terbit harian, mingguan, dwibulanan dan bulanan. Sesekali juga edisi khusus, misalnya edisi lebaran. Di mana beban pekerjaan bertambah sementara staf tetapnya tetap mengerjakan edisi reguler, sehingga dibutuhkan tenaga tambahan.
    Ada majalah mingguan yang terbit hari Rabu, padahal materi baru diterima hari Jumat. Jadilah hari Sabtu dan Minggu untuk mengerjakan dan Senin mengantarkan ke redaksi.
    Nyaris bertahun-tahun saya tidak kenal hari Minggu.
    Apa yang saya kerjakan saat itu? Membuat illustrasi, karikatur, lay-out (perwajahan) dan produksi. Semua masih dikerjakan manual saat itu. Bahkan jaringan telepon pun masih “mimpi mewah”.

    Bagaimana dengan anak-anak? Karena sejak masih “piyik” yang mereka hadapi ya begitu, ya jadinya “maklum adanya”. Risiko pilihan pekerjaan, barangkali. Atau risiko punya bapak seperti itu?
    Anggap saja seperti pekerjaan petugas pemadam kebakaran, perawat, dokter, pelaut, satpam dan masih banyak lagi yang semua angka kalendernya berwarna biru adanya (ini mah kalender jadul, warnanya cuma biru dan merah).

    Jadi kapan liburnya? Pilih sendiri. Kan setahun ada 365 hari… 20 tahun, 7300 hari (kabisatnya)? Hitung sendiri…

  16. says

    Apakah Anda bekerja saat hari libur atau waktu liburan?
    Klo hari libur kemungkinan masih adalah kerja ini itu apa lagi klo kepepet. Tp klo LIBURAN sepertinya ga gw layani. Liburan itu biasanya sudah gw plan dari jauh2 hari dan make sure semua project running smoothly. So klo Liburan = Family come first.

    Apa yang dapat Anda tinggalkan (pekerjaan Anda), dan apa yang Anda lakukan (pekerjaan Anda) saat liburan?
    Tinggalkan semua kerjaan design n coding dan hanya terima telpon :p.

    Bagaimana membagi waktu Anda untuk keluarga terutama saat hari libur, mendapat dukungankah dari keluarga apabila Anda bekerja disaat libur atau sebaliknya?
    Keluarga sangat mendukung tentunya mau kerja di hari libur tp tetap tidak di saat liburan :P.

    Bagaimana Anda menghandel klien Anda atau proyek yang mendesak?
    No project on vacation. Sorry :).
    Klo rejeki ga kemane lha :p.

  17. says

    Apakah Anda bekerja saat hari libur atau waktu liburan?
    pengennya sih ga bekerja pas liburan .. tp terkadang harus sedikit membagi waktu liburan untuk pekerjaan .. soalnya kadang waktu liburan tuh waktu efisien cari duit untuk bayar kuliah .. cos klo pas kuliah bisa bikin kacau jadwal hoho .. ( maklum saya masi baru , blm pengalaman dlm management dan efisiensi waktu )

    Apa yang dapat Anda tinggalkan (pekerjaan Anda), dan apa yang Anda lakukan (pekerjaan Anda) saat liburan?
    pokoknya no thinking.. waktu liburan browsing2x tetep ^^ mesti nyrempet2x dikit ma kerjaan hoho .. itung2x improvisasi..

    Bagaimana membagi waktu Anda untuk keluarga terutama saat hari libur, mendapat dukungankah dari keluarga apabila Anda bekerja disaat libur atau sebaliknya?
    kebetulan saya masi kuliah , keluarga udah sibuk sndiri2x >_< hikz..jadi kadang kesepian cm pnya teman2x .. kadang mami ( ihh anak mami kwakwa ) klo tlpn suka tanya .. lagi kerja ga say .. ibu takut ganggu hoho ^^ .. beliau sepertinya mendukung sekali

    Bagaimana Anda menghandel klien Anda atau proyek yang mendesak?
    nah ini susah … godaan duit kwakwa .. dan saya orang yang ga begitu pnya bnyak jadwal .. jadi terkadang liburan bisa boring tanpa lapie di samping saya .. smpe kadang merasa kurang bersosialiosasi .. ini salah 1 hal yang ingin saya benahi ..

  18. Ali Imron says

    Apakah Anda bekerja saat hari libur atau waktu liburan?

    kadang liburan datang disaat kerjaan belum selesai, tp bekerja disaat liburan paling cuma 30menit dari waktu 24jam

    Apa yang dapat Anda tinggalkan (pekerjaan Anda), dan apa yang Anda lakukan (pekerjaan Anda) saat liburan?

    yang biasanya ditinggalkan ya yg jauh dari deadline, dan pada saat liburan ane cenderung cuma manfaatin waktu luang buat sanak famili saudara. pokok AFK lah 🙂

    Bagaimana membagi waktu Anda untuk keluarga terutama saat hari libur, mendapat dukungankah dari keluarga apabila Anda bekerja disaat libur atau sebaliknya?

    biasanya sih kerja diwaktu malam hari disaat liburan, disaat anggota keluarga sudah tidur. kalau siang pasti nanti ditanya, “ngapain sih libur2 masih didepan monitor?” 😀

    Bagaimana Anda menghandel klien Anda atau proyek yang mendesak?

    saya nego dulu, tp kalau tidak bisa ya mau gmn lagi. buat jaga networking dan pelayanan 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *