7 Tipe Freelancer, dari Karyawan sampai Entrepreneur

“Apa sih sebenarnya arti Freelance?” menurut Google Translate (English-Indonesia) kata “Freelance” artinya “bekerja sendiri, berusaha sendiri (verb)” atau “pekerja bebas (noun)”.

“Sebenarnya siapa saja yang bisa disebut sebagai freelancer?” menurut Wikipedia:

Tenaga lepas atau pekerja lepas (Bahasa Inggris: freelance), adalah seseorang yang bekerja sendiri dan tidak berkomitmen kepada majikan jangka panjang tertentu

foto diambil dari instagram @treecore

Pengertian tersebut masih belum bisa menggambarkan dengan jelas pertanyaan: “Sebenarnya siapa saja yang bisa disebut sebagai freelancer?”. Mungkin kita memiliki pemahaman yang berbeda mengenai hal ini, karena itu ada baiknya kita mendeskripsikan tipe-tipe freelancer yang kita jumpai, agar kita tidak terjebak dalam wilayah abu-abu karena tidak tahu sebenarnya dimana posisi freelancer. Baiklah coba kita cari jawabannya berdasarkan pengalaman sendiri. Untuk memudahkan menjawab pertanyaan tersebut, saya ingin mengelompokkan freelancer menjadi beberapa tipe seperti di bawah ini:

  1. Freelancer Part Time

    Adalah freelancer paruh waktu, bisa jadi freelance ini adalah karyawan full time di perusahaan tertentu, orang kantoran, pegawai swasta, atau mungkin seorang pegawai negeri sipil (PNS). Freelance tipe ini memiliki waktu tetap, misalnya 8 jam/hari di kantornya (jam kerja). Di luar jam kerja (di luar kantor) mereka memiliki kerja sampingan sebagai freelancer. Bisa jadi mendapat ijin atau tidak dari kantor.

  2. Freelancer Remote Worker

    Adalah orang yang bekerja jarak jauh, mereka dikontrak oleh perusahaan tertentu (lokal atau asing) untuk menjadi karyawan / pegawai atau tim tanpa perlu datang ke kantor, misalnya kantornya ada di Afrika atau di Bandung atau di Jakarta, sedangkan dia tinggal di Malang. Sehari-hari freelancer tipe ini bisa mengerjakan pekerjaan kantor di rumah, mereka berkomunikasi dengan rekan kantornya melalui internet, misalnya melalui e-mail, ym, skype, dll. Hasil pekerjaan berupa file di-upload melalui ftp, dropbox, dll. Sebagian dari mereka bisa mendapatkan fasilitas berupa akses internet, sampai perangkat komputer dari kantor.

  3. Freelancer Single Fighter

    Adalah freelancer fulltime, freelancer yang sudah keluar dari kantor, freelancer ini tidak terikat dengan jam kantor, karena bukan seorang karyawan atau pegawai perusahaan tertentu. Mereka menjadi karyawan untuk dirinya sendiri, mereka mencari proyek sendiri, mencari klien sendiri, mengerjakan job sendiri, mengatur keuangan sendiri, mengatur waktu kerja sendiri, mengatur tempat kerja sendiri, membeli peralatan kerja sendiri, hampir semuanya ditangani sendiri. Tapi kita tahu freelancer tipe ini ada batasnya, sampai berapa usia produktif untuk bisa bekerja sendiri? Dan sampai sejauh mana dia bisa me-manage pekerjaan dan keuangan dan komunikasi dengan klien secara sendiri?

  4. Freelancer Partner

    Adalah freelancer team, ada dua orang freelancer atau lebih bergabung jadi satu team, mereka membagi divisi masing-masing, membagi tugas, misalnya ada yang bagian hubungan dengan klien, ada yang bagian produksi, ada yang bagian mengatur keuangan, ada yang bagian copywriting / publikasi, dan lain lain. Mereka mencari klien atau proyek untuk dikerjakan satu-persatu bersama-sama dan hasil kerjanya dibagi bersama. Freelancer tipe ini biasanya membuat studio freelancer atau tempat kerja bersama, misalnya hackerspace.

  5. Freelancer Startuper

    Adalah tipe freelancer yang sedang trend sekarang, freelancer yang mencoba berinovasi dengan berlomba-lomba membuat produk tertentu. Produk itu di luar pekerjaan dari klien luar, produk itu disebut dengan startup. Freelancer tipe ini bisa jadi masih mengerjakan proyek-proyek dari klien tapi mereka juga memiliki proyek sendiri yang sesuai dengan potensi dan passion mereka. Diharapkan startup tersebut dalam jangka panjang akan menjadi passive income, mendatangkan penghasilan di luar proyek dari klien.

  6. Freelancer Employer

    Adalah seorang freelancer, atau freelancer team yang meng-hire orang lain untuk membantu mengerjakan proyek dari klien, dalam hal ini mereka sudah menjadi juragan dan sudah punya karyawan, tetapi mereka tidak sepenuhnya lepas tangan dari pekerjaan, mereka masih melakukan pekerjaan sama seperti karyawannya, hanya berbagi tugas. Bisa jadi mereka adalah freelancer startuper yang sedang mengembangkan startup-nya, dan mendapatkan dana hibah dari founding, mereka meng-hire karyawan, menjadi juragan tetapi belum tentu menjadi pemilik perusahaan.

  7. Freelancer Entrepreneur

    Pengertian ideal dari freelancer entrepreneur adalah “freelancer” yang sudah “mapan”, bisa jadi sudah punya kantor (studio) sendiri, sudah punya nama perusahaan (terdaftar) yang dikembangkan sejak dia jadi freelancer pemula, dan yang pasti sudah punya karyawan, hampir semua divisi pekerjaan dikerjakan oleh karyawan, dia berperan sebagai manager, sekaligus pemilik perusahaan. Dalam tahap ini sebenarnya dia bukan lagi “freelancer” tetapi “entrepreneur”. Juga termasuk dalam tipe ini belum tentu mereka yang sudah mapan, tetapi siapa saja freelancer yang memiliki jiwa wirausaha (entrepreneur), dan selalu berpikir untuk bisa menghasilkan nilai tambah (value) dari setiap apa yang mereka kerjakan.

Dari 7 tipe freelancer ini mungkin bisa disimpulkan bahwa sebenarnya freelance adalah salah satu jalan bagaimana seorang karyawan bisa menjadi seorang entrepreneur. Tetapi belum tentu demikian, karena faktanya ada (banyak) freelancer yang sudah enjoy di tipe tertentu walapun dia belum menjadi entrepreneur yang mapan.

Bagaimana dengan teman-teman? Kira-kira kalian adalah freelancer tipe yang mana? Silahkan memberi masukan, jika teman-teman punya versi tipe-tipe freelancer sendiri 🙂 semoga bermanfaat

Ruang Freelance

Ruang Freelance merupakan wadah para freelancer untuk saling berbagi pengalaman mengenai dunia freelance mereka. Kategori yang dibahas seputar freelance online, money management, paypal, social networking, make money dan banyak lagi. Tapi, kami akan berusaha untuk memberikan yang terbaik disetiap tulisan. Dan, kami juga bukan ahli Bahasa Indonesia, mohon maaf apabila tulisan kami tidak EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Comments

    • says

      tipe ini untuk mempermudah pemahaman tentang arti freelancer, faktanya banyak teman-teman freelancer yang multi-tipe 🙂

  1. says

    wah kurang jenisnya, yg terakhir: freelancer es campur 😀
    campur aduk, freelance sekaligus mahasiswa, sekaligus pegawai. haha.. 😀

  2. says

    Freelance adalah pilihan, mungkin ada tahapannya juga freelance single fighter karena proyek masih bisa dihandle sendii, sementara kalau sudah punya banyak proyek mungkin mainnya akan tim, 😀

  3. Intahi muhammad says

    Kalo sya pngennya freelancer multy aja tapi kalo projet besar ya freelancer partner

Trackbacks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *