5 Cara Menjinakkan Klien Penuh Aturan

Semakin lama Anda berkecimpung dalam dunia freelancing, semakin Anda akan menemukan jenis tertentu dari klien, salah satunya datang dari tipe yang ‘sulit’. Mereka pada dasarnya sama dengan klien biasa dan kemungkinan bisa dengan sabar ketika pendapat mereka didengar. Setiap orang memiliki pendapat mereka sendiri tentang hal-hal, dan itu tidak biasa untuk freelancer atau pengusaha untuk tidak setuju dengan klien, agak sulit untuk mencapai kesepakatan. Jadi bagaimana Anda menangani hal ini? Bagaimana Anda berurusan dengan klien yang sulit?

shutterstock_146190377

Freelancer Image via Shutterstock

Nah, sebenarnya klien bereaksi sulit hanya jika dan ketika Anda gagal untuk memenuhi harapannya. Kadang-kadang, memulai proyek dengan berpikir bahwa klien akan menjadi sulit justru menyebabkannya menjadi kenyataan. Oleh karena itu, penting untuk memahami tingkat harapan klien terhadap suatu proyek atau produk dan lihatlah, Anda akan menemukan bahwa bahkan klien paling sulit sebenarnya justru yang paling mudah untuk ditangani. Berikut adalah beberapa petunjuk lain untuk membuat hidup Anda lebih mudah saat menghadapi klien.

Perlihatkan Kepada Klien Apa yang Anda Lakukan

Untuk setiap klien yang bergairah dan serius, untuk mengerjakan proyeknya mereka pasti akan cemas tentang setiap aspek kecil berkaitan dengan proyek. Ucapannya mungkin akan seperti ini, “Bagaimana Anda akan memberikan ini, kapan contoh berikutnya akan keluar, saya ingin ini dan ini dan ini harus dimodifikasi seperti itu, hal itu dapat dilakukan?”

Rangkaian pertanyaan akan terus berdatangan dan tidak terbatas dan bahkan dari beberapa freelancer yang datang dan pergi tidak merasa nyaman dan tak bisa menanggung desakan yang konstan seperti itu. Katakan saja, “Aku di sini untuk menyelesaikan proyek. Aku tidak harus memberimu kuliah mengenai pemahaman bagaimana saya melakukannya. “
Tapi Anda tahu sesuatu? Itulah obat yang tepat untuk klien yang terus-menerus bernafas di bawah leher Anda.

Saya akan menceritakan kisah seorang desainer di sini.
“Saya mempunyai klien yang telah bekerja sama lebih dari setahun. Pada awal sebuah proyek baru, ia mulai bertingkah aneh, luar biasa, berbicara seolah-olah dia tidak yakin apakah aku bisa menangani tugas ke depan. Dia mulai bertanya dengan bawelnya dan dengan tekanan ia mengatur saya. Akhirnya saya menyadari bahwa dia mulai berubah menjadi “klien yang sulit”. Saya memikirkannya dan menyadari bahwa itu mungkin kesulitan proyek yang membuat tindakan klien saya sedemikian rupa. Saya bertemu dengan dia dan menjelaskan kepada dia tentang rencana saya tentang bagaimana untuk menangani proyek dan tahukah kau, dia mendapat ide lain dan meninggalkan saya adalah untuk menyelesaikan proyek tersebut.”

Jangan Merasa Cepat Puas

Alasan lain mengapa klien bisa sulit adalah karena mereka tidak tahu siapa Anda atau bagaimana Anda bekerja. Satu-satunya hal yang dapat membuat mereka kembali kepada layanan Anda adalah dengan melihat prestasi masa lalu Anda atau dalam beberapa kasus, jatuh cinta pada kesan pertama yang Anda berikan di tahap awal proyek.

Tapi di sinilah biasanya bermasalah. Anda tidak pernah bisa berpuas diri karena jika Anda melakukannya, klien pasti akan melihat dan dia pasti akan menunjukkan kesalahan Anda, bertanya mengapa Anda belum memperbaiki bagian yang dimintanya, atau ejekan lain yang menjadi karakter klien yang sulit.

Nah, dalam kasus ini, itu bukan kesalahan klien. Ini milikmu, itu milik saya, itu adalah orang yang menyediakan layanan yang salah. Dan jika Anda benar-benar tidak suka klien yang sulit, maka jangan memberi mereka alasan untuk mengubah segala sesuatunya secara mendadak atau justru melenceng jauh dari perjanjian pertama! Jangan menganggap sesuatu seperti yang Anda kira, seperti mengambil sikap diam mereka sebagai anggukan persetujuan. Mereka selalu menilai, selalu menguji, selalu mempertimbangkan bahwa tingkat profesionalisme Anda patut ditandai dan sebelum mereka menilai kualitas kerja Anda, Anda lebih baik memastikan bahwa Anda tidak terganggu pekerjaan Anda sejak awal.

Informasikan Perkembangan Terbaru

Salah satu sumber penghasil helaan napas terbesar berasal dari keluhan klien. Dan salah satu sumber keluhan mereka adalah menyadari fakta apa yang sebelumnya ‘tersembunyi’. Misalnya, jika mereka tidak diberitahu tentang kekurangan tertentu, biaya tambahan yang timbul kemudian atau persyaratan yang dibutuhkan untuk sebuah proyek agar dapat berjalan lancar, sikap mereka bisa lebih dari marah. Dan klien marah akan menjadikan segalanya lebih sulit.

Jika skenarionya adalah ‘mungkin’, jangan menempatkan kata ‘jaminan’ di perjanjian. Buatlah semua rincian upah Anda dengan jelas dari awal proyek, bukan mendekati tenggat akhir untuk mencegah klien dari merasa seperti dibohongi karena sesungguhnya mereka tidak menyadari bahwa Anda bertanggung jawab untuk revisi.

Pengusaha harus waspada terhadap penggunaan kata-kata, terutama ketika mereka menulis sanggahan berkaitan dengan produk. Mereka harus membuat pernyataan untuk menjelaskan produk dan layanan mereka ke depan (jika diperlukan) untuk mencegah kesalahpahaman atau ketidakpuasan yang bisa timbul akibat sanggahannya. Jangan pernah membuat klien Anda merasa sepertinya Andalah pemegang informasi seluruhnya.

Tawarkan Solusi Secepatnya

Setiap klien yang sulit kemungkinan besar seperti itu karena mereka menekankan solusi. Setiap kali operasi tersandung halangan, hal pertama yang klien adalah mencari orang-orang di balik masalah, karena mereka berharap solusi datang dari tempat yang sama. Jadi sebenarnya, mereka mencari solusi, jalan keluar, cara untuk meminimalkan penyebab kerusakan atau untuk memberikan alternatif terbaik ketika solusi awal tidak dapat digunakan.

Menawarkan klien Anda solusi cepat agar masalah lekas terselesaikan. Siapkan tindakan yang tepat yang harus diambil, daripada menunggu sampai kekacauan terjadi. Semakin cepat Anda bisa melakukannya, semakin kecil kemungkinan Anda harus berurusan dengan klien yang sulit.

Sediakan Stok Sabar

Sejauh ini, sebaiknya tidak memberikan kesempatan untuk menjadi sulit jika berurusan dengan klien Anda. Tapi setelah tindakan pencegahan, kadang-kadang justru sulit menangani beberapa orang. Ini bukan kesalahan mereka, tapi sangat melelahkan untuk bekerja dengan klien yang hanya terus dan terus bertanya mengapa dan bagaimana hal ini tidak memuaskan, bagaimana hal yang lain harus dilakukan dengan cara tertentu, atau bagaimana setiap hal kecil hanya “tidak benar” atau “belum ada di sana”.

Bila memungkinkan, terimalah kritik mereka dengan tenang dan tidak pernah mencoba untuk memberitahu mereka bahwa mereka salah karena tidak membantu situasi menjadi lebih baik. Jika dkebiasaan mereka untuk menemukan kesalahan dalam setiap hal kecil yang Anda lakukan, perhatikan preferensi mereka dan mencoba untuk membentuk hasil yang sesuai dengan apa yang mereka suka. Dan jika semuanya gagal, bentengi diri Anda terhadap kata-kata mereka dan segera selesaikanlah. Jadilah orang yang berbesar hati dan pada akhir proyek, ambil langkah seribu!

Kesimpulan

Tidak peduli seberapa baik Anda percaya terhadap klien, akan selalu ada beberapa keluhan yang siap untuk membuat Anda kram. Selalu tunduk kepada klien Anda mungkin bukan ide bagus, dan kadang-kadang satu-satunya cara untuk menangani mereka adalah ada di sisi mereka untuk meyakinkan mereka tentang kredibilitas pekerjaan Anda. Siapa tahu, hal ini yang mungkin sebenarnya menjadi kunci untuk memenangkan klien yang sulit?

Memiliki cerita horor untuk berbagi? Beritahu kami apa yang terjadi dan bagaimana Anda berurusan dengan mereka.

Ruang Freelance

Ruang Freelance merupakan wadah para freelancer untuk saling berbagi pengalaman mengenai dunia freelance mereka. Kategori yang dibahas seputar freelance online, money management, paypal, social networking, make money dan banyak lagi. Tapi, kami akan berusaha untuk memberikan yang terbaik disetiap tulisan. Dan, kami juga bukan ahli Bahasa Indonesia, mohon maaf apabila tulisan kami tidak EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Trackbacks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *